‘Berhati-hatilah’: para ahli mengkhawatirkan putaran final Eropa setelah malam penuh kekerasan | UEFA | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Salah satu penulis laporan independen ke final Liga Champions 2022 mengatakan kekerasan yang terjadi setelah kekalahan AZ Alkmaar oleh West Ham pada Kamis menunjukkan UEFA telah gagal untuk belajar dari tragedi Paris yang hampir terjadi dan memperingatkan penggemar Inggris untuk “sangat berhati-hati”. hati-hati” jika mereka melakukan perjalanan ke final bulan depan di Istanbul dan Praha.

Prof Clifford Stott mengatakan penyerbuan oleh ultras AZ ke tribun yang berisi kerabat pemain West Ham adalah “persis seperti keadaan di mana orang mati” dan itu UEFA seharusnya mengambil kendali atas rencana kepolisian dan pengawasan setelah kerusuhan di kota Belanda pada hari itu.

“Ini acara UEFA,” kata Stott. “Bahwa mereka harus mengawasi pertukaran informasi antara pemangku kepentingan adalah salah satu kesimpulan utama dari penyelidikan kami. Meskipun kami menerima bahwa ini adalah tantangan besar untuk menangani setiap acara UEFA dengan cara itu, ini adalah semifinal, ini adalah acara pameran besar untuk UEFA dan apa yang kami lihat adalah situasi di mana pengawasan mereka tidak menghasilkan. interoperabilitas yang efektif antara berbagai pemangku kepentingan.”

UEFA belum mengomentari kekerasan pasca-pertandingan tetapi diperkirakan akan melakukan penyelidikan. Badan pengatur diketahui berargumen bahwa mereka bertanggung jawab langsung hanya untuk pertandingan yang digelar di tempat netral, paling sering final. Bulan ini, setelah rekomendasi peninjauan, diumumkan rencana untuk “meningkatkan perlindungan yang ada bagi para penggemar yang menghadiri final kompetisi klub dan tim nasionalnya”, yang akan mulai berlaku dalam beberapa minggu mendatang. UEFA mengerahkan petugas keselamatan dan keamanan ke perlengkapan lain dan memantau acara di pertandingan dari jarak jauh.

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Salah satu rekomendasi utama dalam laporan panel peninjau independen ke final Paris, di mana pendukung Liverpool diserang, ditahan dan dijejalkan ke area yang dibatasi oleh polisi Prancis, yang kemudian disalahkan oleh pihak berwenang, adalah bahwa UEFA harus mengambil tanggung jawab yang lebih besar untuk keselamatan para penggemar di semua pertandingan di kompetisinya.

Rekomendasi 21 dari laporan tersebut, yang ditugaskan oleh UEFA, mengatakan “bukti menunjukkan bahwa masalah yang sama, terutama mengenai pemolisian dan akses untuk pendukung penyandang disabilitas, sering dialami, meskipun dalam skala yang lebih kecil, oleh pendukung yang menghadiri pertandingan lain yang diatur oleh UEFA… Kami merekomendasikan bahwa UEFA mencermati kapasitas mereka untuk mendaftar [some] rekomendasi secara lebih umum untuk menghindari bahaya serupa yang berkembang di luar kewenangan [Champions League final] sendiri.”

Stott percaya bahwa insiden di Paris dan Alkmaar harus menjadi peringatan bagi penggemar West Ham yang akan pergi ke final Liga Konferensi Eropa di Praha dan pendukung Manchester City menuju ke Istanbul untuk final Liga Champions.

Pemolisian di final Liga Champions tahun lalu antara Liverpool dan Real Madrid dikritik secara luas. Foto: Harriet Lander/Copa/Getty Images

“Menjadi penggemar Inggris yang melakukan perjalanan ke kompetisi sepak bola internasional di daratan Eropa adalah pekerjaan yang berbahaya,” katanya. “Sudah selama beberapa dekade dan tetap demikian, seperti yang kita lihat tadi malam. Bagaimana hal itu bisa menginspirasi keyakinan pada siapa pun bahwa mereka akan aman di Istanbul atau Praha? Rekomendasi saya adalah kepada semua orang yang pergi ke acara itu: berhati-hatilah.”

West Ham tidak mengharapkan pemain mereka menghadapi hukuman dari UEFA karena terburu-buru membela teman dan keluarga mereka dari serangan. Pejabat klub, sponsor, dan mantan pemain juga ada di bagian itu. Pasukan menghentikan perayaan mereka ketika mereka melihatnya diserbu.

lewati promosi buletin sebelumnya

Michail Antonio, Saïd Benrahma, Aaron Cresswell, Flynn Downes dan Lucas Paquetá termasuk di antara para pemain West Ham yang menghadapi para penggemar AZ. Tapi kekhawatiran mereka akan diskors untuk final melawan Fiorentina kemungkinan besar akan sirna. Seorang juru bicara UEFA tidak berkomentar tetapi West Ham mengharapkan badan pengatur untuk melihat konteks dan menerima bahwa para pemain melindungi orang yang mereka cintai.

Kemungkinan besar AZ akan dihukum oleh UEFA atas pengaturan keamanan mereka. Ultras tuan rumah bergerak menuju area tersebut sebelum peluit akhir dan rekaman video tampaknya menunjukkan bahwa mereka menghadapi sedikit perlawanan ketika mereka menyerbu penghalang. Rekaman di media sosial menunjukkan seorang penggemar West Ham melawan pendukung AZ.

Pada hari Jumat AZ menggambarkan semifinal sebagai “malam hitam legam” dan mengatakan jelas bahwa proses keselamatan dan keamanan “perlu ditingkatkan”. Dalam sebuah pernyataan, mereka berkata: “AZ adalah klub beradab di mana sportivitas dan norma serta nilai adalah yang terpenting. Klub akan melakukan segala kemungkinan, bersama dengan otoritas yang terlibat, untuk mengidentifikasi orang-orang ini dan mengambil tindakan yang tepat.”

Polisi Belanda sedang melihat rekaman untuk mengidentifikasi orang-orang yang diduga menyebabkan masalah. Polisi mengatakan tujuan mereka pada malam itu adalah untuk membubarkan massa dan memulihkan ketertiban secepat mungkin.