Ben Stokes ‘sangat menyesal’ mendengar detail diskriminasi kriket dalam laporan | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Kapten Inggris Ben Stokes mengatakan dia “sangat menyesal” kepada mereka yang telah mengalami rasisme, seksisme, dan bentuk diskriminasi lain dalam kriket – dan mengakui bahwa permainan harus menjadi lebih inklusif dan beragam.

Stokes mengatakan bahwa dia belum sempat membaca laporan Independent Commission for Equity in Cricket setebal 317 halaman yang memberatkan, yang menemukan bahwa rasisme “berakar” dalam olahragadan bahwa wanita diperlakukan sebagai “bawahan” pria, tetapi berjanji bahwa para pemain Inggris akan melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikan bahwa kriket adalah “olahraga untuk semua orang”.

Menjelang Tes Ashes kedua melawan Australia, Stokes membaca dari pernyataan yang telah disiapkan untuk mengakui temuan komisi. “Kepada orang-orang yang terlibat dalam permainan yang telah dibuat merasa tidak diterima atau tidak diterima di masa lalu, saya sangat menyesal mendengar pengalaman Anda,” katanya. “Kriket adalah permainan yang perlu merayakan keragaman di semua lini karena tanpa keragaman, permainan ini tidak akan seperti sekarang ini.”

Sebagai olahraga, kita perlu belajar dari kesalahan masa lalu dan melakukan semua yang kita bisa untuk membuat orang merasa aman dan menjadi diri mereka sendiri di setiap level, tambahnya. “Saya telah menjadi pemain Inggris sejak 2011 dan saya merasa sangat beruntung telah menjadi bagian dari beberapa tim yang sangat beragam dan menyukai bagaimana setiap orang memiliki cerita yang berbeda untuk diceritakan.

“Kita harus melangkah lebih jauh dan menjadi lebih inklusif dan beragam karena permainan yang saya sukai – dan jutaan cinta di seluruh dunia – harus dinikmati tanpa takut akan diskriminasi atau penilaian apakah itu karena didikan, ras, atau jenis kelamin Anda.”

Laporan yang memberatkan, berdasarkan bukti dari lebih dari 4.000 orang di kriket rekreasi dan profesional, juga mengkritik betapa elitisnya olahraga tersebut. Namun Stokes mengatakan bahwa perjalanannya melalui permainan menunjukkan bahwa tidak selalu demikian.

“Setiap orang memiliki cerita yang berbeda untuk diceritakan,” katanya. “Saya Ben Stokes, lahir di Selandia Baru, seorang siswa berpendidikan negeri yang putus sekolah pada usia 16 tahun dengan satu GCSE di PE. Saya membutuhkan bantuan dengan ejaan dan tata bahasa dalam pidato ini dan saat ini saya duduk di sini sebagai kapten Ujian putra Inggris.

“Jelas masih banyak lagi yang harus dilakukan permainan ini dan sebagai pemain kami benar-benar ingin menjadi bagian dari itu untuk memastikan ini benar-benar olahraga untuk semua orang.”

Sedangkan mantan pemain Yorkshire Azeem Rafiqyang kesaksiannya kepada komite pemilihan DCMS menyoroti tingkat rasisme dalam olahraga tersebut, memuji keberanian mereka yang telah berbicara kepada komisi ICEC.

Cindy Butts (depan) dan sesama anggota Komisi Independen untuk Kesetaraan dalam laporan Kriket. Foto: Josimar Senior/PA

“Tidak masalah bagaimana Anda berbicara atau di mana Anda berbicara, keputusan apa pun untuk berbicara dan berkontribusi pada masalah besar dalam masyarakat kita, dalam permainan kita, membutuhkan banyak keberanian. Saya jelas tidak mengenal satu per satu dari orang-orang ini [but] Saya sangat bangga dengan keberanian itu.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Dewan Kriket Inggris dan Wales sekarang sedang mempertimbangkan 44 rekomendasi yang dibuat oleh ICEC, dan telah berjanji untuk memberikan tanggapannya dalam waktu tiga bulan. Namun, penulis laporan itu, Cindy Butts, mengatakan kesaksian yang didengar ICEC “benar-benar mengerikan” dan menunjukkan “budaya kriket itu busuk”.

“Kami mendengar tentang wanita yang terus-menerus distereotipkan, direndahkan, menghadapi perilaku predator,” kata Butts. “Kami mendengar dari seorang mantan pemain Muslim yang harus menanggung penghinaan rekan satu timnya tertawa dan bercanda tentang salah satu pemain yang menggunakan sajadah untuk membersihkan setelah berhubungan seks.”

Stephen Vaughan, kepala eksekutif Yorkshire, mengakui bahwa laporan ICEC dibuat untuk “sulit dibaca” tetapi mengatakan itu diperlukan untuk menyoroti permainan.

“Permainan itu sendiri, dan bukan hanya kriket tetapi olahraga lainnya, harus menghadapi fakta bahwa ada masalah endemik yang bersejarah – tidak hanya tentang ras tetapi misogini, disabilitas, dan gender,” katanya. “Meskipun sulit, ini adalah momen yang menentukan bagi kita semua. Orang-orang harus melihat ke cermin, duduk bersama ECB dan kita punya waktu tiga bulan.

Dia menambahkan: “Saya membayangkan ECB akan mendorong pintu terbuka untuk ini karena orang-orang menyadari bahwa perubahan transformasional diperlukan.”