Andy Murray masih termasuk elit di Wimbledon, tegas John McEnroe | Andy Murray | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

John McEnroe percaya bahwa Andy Murray adalah salah satu dari 12 pemain putra terbaik di Wimbledon dan cukup nyaman di lapangan rumput untuk bersaing di turnamen tersebut.

“Saya menempatkannya dalam selusin pemain teratas yang memahami apa yang diperlukan untuk bersaing dan melakukannya dengan baik di lapangan rumput,” kata McEnroe. “Jadi dari itu saja, jika dia mendapat beberapa istirahat di sana-sini dan mulai bekerja, siapa yang tahu apa yang bisa terjadi? Memenangkannya, itu pertanyaan besar, tapi Anda tidak pernah tahu.”

Murray kembali ke Wimbledon setelah musim lapangan rumput yang aneh, memilih untuk berkompetisi dalam acara Challenger berturut-turut, menang di Surbiton dan Nottingham. Dalam satu-satunya acara ATP di lapangan rumput, Murray kalah dalam set langsung dari Alex de Minaur di babak pertama Queen’s. De Minaur mencapai final, kalah dari Carlos Alcaraz.

Kekalahan itu berarti Murray, dua kali pemenang di SW19, akan diunggulkan sekali lagi dan bergantung pada undian hari Jumat. McEnroe, juara Wimbledon tiga kali yang akan menjadi pakar untuk BBC tahun ini, mengatakan menurutnya kemajuan apa pun akan bergantung pada menghindari undian yang sulit. Tetap saja, McEnroe, 64, “takjub” dengan kehadiran Murray yang terus berlanjut di tur meskipun ada masalah fisik.

John McEnroe mengatakan dia ‘takjub’ dengan kehadiran Andy Murray di tur meskipun pinggulnya metal. Foto: Stéphane Cardinale/Corbis/Getty Images

“Saya yakin dia terinspirasi oleh Novak [Djokovic] karena mereka seumuran [36] dan lihat pria ini yang sepertinya berusia 25 tahun, ”katanya. “Jadi mereka melakukan hal-hal gila sekarang dengan orang-orang medis – saya bahkan tidak tahu bagaimana dia bermain sejak awal. Jadi saya kagum bahwa dia bisa kembali dan itu merupakan jalan yang panjang dan sulit. Aku menariknya untuk melakukan sesuatu.”

Emma Raducanu akan absen di Wimbledon karena dia terus pulih dari operasi pergelangan tangan dan pergelangan kaki, dengan tanggal kembalinya masih belum pasti. McEnroe mengatakan dia bersimpati padanya karena dia telah menghadapi tekanan yang mengikutinya sejak pelariannya ke putaran keempat Wimbledon dua tahun lalu.

Emma Raducanu melambai dari tempat tidur setelah operasi pergelangan tangan
Emma Raducanu telah menjalani operasi pergelangan tangan dan pergelangan kaki sejak terakhir kali dia bermain dalam tur pada bulan April. Foto: Instagram @emma Raducanu/Emma Raducanu/Reuters

“Anda merasakannya, Anda ingin dia bisa keluar dan menikmati prosesnya, perjalanan yang terjadi. Dia memenangkan jurusan, yang tidak bisa dikatakan oleh 99% pemain atau lebih, tetapi Anda juga tidak ingin menjadi keajaiban satu pukulan itu. Jadi ini akan menjadi jalan yang panjang karena dia harus memulai dari awal.”

Minggu ini ditandai oleh pemain Rusia dan Belarusia kembali ke All England Club untuk berlatih sebelum Wimbledon setelah dilarang tahun lalu karena invasi Rusia ke Ukraina. McEnroe mengatakan bahwa dia tidak mengingat periode apa pun yang bermuatan politis seperti ini sejak debutnya pada tahun 1977.

“Mengatakan bahwa sulit bagi banyak orang, untuk banyak alasan berbeda, akan menjadi pernyataan yang meremehkan. Dan [it’s been difficult to know] bagaimana mengatasinya, seperti yang coba dilakukan All England Club tahun lalu, ”katanya.

“Sekarang mereka mencoba untuk mengganti persneling dan semua orang mencoba untuk mencari tahu, yang sangat sulit. Jadi, saya tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, jujur. Ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam banyak hal. Saya tidak bisa memikirkan apa pun yang bahkan sangat dekat.”