Tur Kebangkitan ‘America First’ Mengadakan Reli Trump Tanpa Trump

oleh -49 views


banner 468x60

Selama satu setengah jam pada Jumat malam, pemilu 2020 seolah tak kunjung usai.

“Katakan padaku, siapa presidenmu?” tanya Rep. Marjorie Taylor Greene.

Donald Trump! kerumunan berteriak.

Apakah ada yang percaya bahwa Joe Biden memenangkan pemilu?

“Tidak!” mereka balas meraung.

Di sebuah ballroom di Florida tengah, dua Republikan yang diperangi, Perwakilan Matt Gaetz dan Greene, sedang dalam misi untuk menciptakan kembali keajaiban era Trump. Kerumunan orang tua di The Villages, komunitas lansia yang tersebar di antara papan reklame untuk jus jeruk dan bayi buaya, datang mengenakan perlengkapan MAGA senilai lima tahun, dari topi merah “Trump 2016” yang sudah usang hingga kaus “The 2020 Election Was Rigged”. Kickoff dari tur kebangkitan “America First” Gaetz dan Greene Dengan cermat mengikuti pedoman rapat umum Trump, saat para pensiunan yang sebagian besar tidak tertutup kedoknya — banyak di antaranya mengatakan kepada TIME bahwa ini adalah acara besar pertama mereka sejak mendapatkan vaksin virus corona — dengan penuh semangat menari sambil meneriakkan “Kami adalah Juara”, berteriak “Kunci dia!” dan mencela media di belakang.

Tuan rumah tampak seperti duo yang tidak mungkin: seorang anggota kongres Florida dengan silsilah politik yang memang demikian dalam penyelidikan federal untuk perdagangan seks, dan seorang Republik baru dari Georgia dengan rekam jejak mempromosikan konspirasi sayap kanan. Tapi bersama-sama, Gaetz dan Greene punya meluncurkan upaya bersama untuk memposisikan diri mereka sebagai pewaris dari gerakan “Make America Great Again” mantan Presiden — pesannya, antusiasmenya, dan uangnya.

Gaetz dan Greene menyuarakan keluhan yang menambah rasa déjà vu. Pesan mereka dilatih dan terus-menerus: kami menentang mereka. Kata “mereka” mencakup daftar panjang kata kunci sayap kanan: deep state, Big Tech, media “berita palsu”, sosialis, Antifa, dan yang disebut RINO, atau “Republikan dalam Nama Saja.” Cemoohan paling keras ditujukan pada yang terakhir, termasuk pada penyebutan tokoh Republik terkemuka seperti Mitt Romney dan Paul Ryan, yang belum lama ini disambut dengan antusias di komunitas pensiunan konservatif ini. “Pemimpin Partai Republik yang tak terbantahkan,” kata Gaetz, adalah orang yang berada tiga jam ke selatan di Mar-a-Lago.

“Kami mengirimkan pesan yang kuat kepada pihak yang lemah di kedua belah pihak,” katanya kepada kerumunan. “America First tidak akan pergi, kita akan melakukan tur!”

Sumpah untuk menjatuhkan Partai Republik yang menentang agenda Trump datang pada akhir minggu yang menggambarkan betapa eratnya cengkeraman Trump pada partai tersebut. House Republicans bergerak menuju pengusiran pejabat peringkat ketiga mereka, Rep. Liz Cheney, karena menolak menerima klaim palsu Trump bahwa pemilu 2020 telah dicuri. Di Arizona, pejabat Republik meluncurkan “audit” pemungutan suara Maricopa County dalam upaya sia-sia untuk memvalidasi teori konspirasi yang diipasi oleh Trump. Dan Republikan papan atas terus membuat ziarah ke Mar-a-Lago untuk berpose dengan pemimpin yang kalah yang mengejek dan menindas mereka.

Gaetz dan Greene adalah di antara loyalis Trump yang paling setia di DPR. Tapi kontroversi mereka sendiri sebagian besar telah menurunkan mereka ke pinggiran GOP mereka, membatasi kemampuan mereka untuk memberikan apa pun yang mereka janjikan.

Gaetz, yang menggambarkan dirinya sebagai “pria yang ditandai” dan “pria yang dibatalkan,” membuat penampilan publik pertamanya yang terkenal sejak terlibat dalam penyelidikan tentang apakah dia membayar seorang anak berusia 17 tahun untuk seks, yang telah berkembang menjadi penyelidikan yang lebih besar atas dugaan korupsi publik. (Gaetz membantah melakukan kesalahan.) Dia juga sedang diselidiki oleh Komite Etik DPR untuk berbagai tuduhan terkait, termasuk dia menunjukkan gambar porno kepada sesama anggota di lantai kamar. Greene, yang telah mempromosikan Konspirasi QAnon, menepis penembakan massal sebagai operasi “bendera palsu” dan menyuarakan dukungan untuk eksekusi Demokrat terkemuka, dicabut dari tugas kongresnya setelah menjabat.

Tetapi bagi kerumunan yang berkumpul di The Villages, tidak ada satupun yang tampaknya penting. Realitas bukanlah tujuan mereka di sana. Mereka menyemangati pasangan itu saat mereka meminta doa dan berterima kasih atas sumbangan, dan mengangguk dan meneriakkan “Amin!” ketika Gaetz secara dramatis menyatakan, “Mereka tidak datang untuk orang yang lemah lembut, mereka datang untuk para pejuang.”

Dalam lebih dari selusin wawancara, peserta mengabaikan kontroversi pembawa acara sebagai bukti lebih banyak upaya untuk membungkam kaum konservatif. Eddie Johnson, 68, mengatakan dia mendukung Gaetz dan Greene karena “mereka satu-satunya yang mengatakan yang sebenarnya tentang apa yang terjadi … seperti yang biasa dilakukan Trump.” Ditanya apa yang dia maksud dengan “kebenaran”, dia mengulangi beberapa konspirasi palsu tentang surat suara yang dicuri, pengepungan 6 Januari di US Capitol dan fiksi lain yang dia pelajari dari media sayap kanan.

Di beberapa titik dalam acara, para pendukung yang mengantri masuk ke dalam teriakan sumpah serapah dengan segelintir pengunjuk rasa di seberang jalan.

Ini adalah pinggiran yang sangat gila, tidak bisakah mereka melihatnya? tanya Bud Hurley, 75, seorang pengunjuk rasa yang berdiri dengan seorang teman memegang foto Gaetz yang diledakkan dengan kata “cabul” dan menyesali harus mengganggu masa pensiunnya yang damai untuk berdemonstrasi melawan pasangan itu. “Tapi bagaimana kita bisa membiarkan mereka menjalankan negara kita?”

“Benar-benar menakutkan, dia ekstremis,” kata Martha Geisler, 57, yang telah berkendara selama dua jam dari Pantai Vero dengan tanda besar bertuliskan “Partai Republik melawan Marjorie Treason Greene” dan “MTG adalah kanker di GOP”. Menunjuk ke antrean ratusan orang yang menunggu untuk mengikuti rapat umum, Geisler mengatakan bahwa mereka hidup di dunia fantasi. “Saya hanya merasa pesta saya telah bergerak sangat jauh sehingga mereka harus melihat ke kiri untuk melihat saya berdiri di tengah.”

Bagi Geisler, seluruh tur “America First” tampak seperti skema untuk mengguncang para pendukung yang bermaksud baik untuk mendapatkan donasi. “Ketika Gaetz mengatakan dia seperti Trump, itulah yang dia maksud,” tambahnya. “Dia keluar untuk membuat orang-orang ini memberi mereka uang.” Gaetz dan Greene telah mengajukan dokumen ke Komisi Pemilihan Federal untuk membuat komite penggalangan dana bersama dengan nama “Put America First,” yang memungkinkan keduanya menerima sumbangan bersama.

Meskipun mereka menggoda bahwa Trump bisa bergabung dengan mereka di masa depan, Gaetz dan Greene belum mengumumkan pemberhentian lebih lanjut dalam tur “America First”. Tetapi ketika kerumunan orang keluar pada Jumat malam, semangat jelas terlihat tinggi. “Itu sangat mengasyikkan – ratusan orang yang mencintai negara kami, semua bahagia dan bernyanyi, bersenang-senang,” kata Carrie Moore, 69, saat dia berjalan keluar dengan dua orang temannya. Sementara mereka menyimpan perlengkapan Trump, mereka membuang tanda-tanda “Gaetz untuk Kongres” dan “Greene untuk Kongres” yang diberikan oleh staf saat mereka keluar.

Sumber Berita

banner 300x250





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *