Petugas Polisi Atlanta Yang Menembak, Membunuh Rayshard Brooks Memiliki Penghentian Pekerjaan Dibalik Setelah Banding

oleh -47 views


banner 468x60

(ATLANTA) – Penembakan mantan petugas polisi Atlanta yang dituduh melakukan pembunuhan dalam penembakan kematian Rayshard Brooks telah dibalik.

Garrett Rolfe dipecat pada bulan Juni, sehari setelah dia menembak Brooks di tempat parkir sebuah restoran cepat saji. Dewan Layanan Sipil Atlanta pada hari Rabu merilis keputusannya tentang banding Rolfe atas pemecatannya.

“Karena Pemerintah Kota gagal untuk mematuhi beberapa ketentuan Kode dan informasi yang diterima selama kesaksian saksi, Dewan menyimpulkan bahwa Pemohon tidak diberikan haknya untuk proses hukum,” kata dewan dalam keputusannya. “Oleh karena itu, Dewan mengabulkan Banding Garrett Rolfe dan mencabut pemecatannya sebagai karyawan APD.

Baca lebih banyak: Sistem Kepolisian Amerika Rusak. Saatnya untuk Secara Radikal Memikirkan Kembali Keselamatan Publik

Garrett Rolfe
Kantor Sheriff Fulton County melalui APGarrett Rolfe berfoto dalam foto pemesanan 18 Juni 2020.

Polisi Atlanta Sersan. William Dean telah bersaksi bahwa penembakan itu tampak terburu-buru, dan Rolfe tidak diberi cukup waktu untuk menanggapi, menurut keputusan yang dirilis Rabu. Dean juga mengatakan bahwa selama masa jabatannya di unit urusan dalam negeri kepolisian, dia tidak mengetahui adanya pemutusan hubungan kerja atas dugaan pelanggaran senjata api tanpa departemen terlebih dahulu. melakukan investigasi, keputusan itu menyatakan.

“Dia lebih lanjut menyatakan bahwa pemecatan yang tergesa-gesa itu mungkin sebagian karena konferensi pers yang akan segera terjadi,” katanya.

Polisi menanggapi 12 Juni atas keluhan bahwa Brooks tertidur di mobilnya di jalur drive-thru di sebuah restoran Wendy. Video kamera tubuh polisi menunjukkan pria kulit hitam berusia 27 tahun berjuang dengan dua petugas kulit putih setelah mereka mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu banyak minum untuk mengemudi dan mencoba menangkapnya. Brooks mengambil Taser dari salah satu petugas dan melarikan diri, menembakkannya ke Rolfe saat dia berlari. Otopsi menemukan bahwa Brooks ditembak dua kali di punggung.

Rolfe, yang dipecat setelah penembakan itu, menghadapi dakwaan termasuk pembunuhan. Petugas lainnya, Devin Brosnan, didakwa melakukan penyerangan yang diperburuk dan melanggar sumpahnya. Pengacara untuk kedua petugas tersebut mengatakan bahwa klien mereka bertindak dengan tepat, dan mereka bebas dengan jaminan.

Kasus tersebut masih belum didakwa.

Mantan Jaksa Wilayah Fulton County Paul Howard mengajukan tuntutan terhadap Rolfe dan Brosnan kurang dari seminggu setelah penembakan itu. Penggantinya, Fani Willis, yang menjabat pada Januari, telah dua kali meminta Jaksa Agung Georgia Chris Carr untuk memindahkan kasus tersebut, dengan mengatakan tindakan Howard membuat kantornya tidak pantas untuk melanjutkan penanganan kasus tersebut. Carr menolak, dengan mengatakan potensi masalah yang dia sebutkan khusus untuk Howard, jadi tanggung jawab untuk kasus tersebut tetap pada kantornya.

Hakim Pengadilan Tinggi Fulton County Christopher Brasher bulan lalu meminta Willis untuk memberikan bukti yang menunjukkan mengapa dia tidak boleh terlibat hingga Senin lalu sehingga dia dapat membuat keputusan tentang masalah tersebut.

Sumber Berita

banner 300x250



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *