Pertarungan bertahan di hari terakhir Premier League adalah momen yang menentukan bagi ketiga klub | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

SAYA jangan iri pada para pemain, staf, dan penggemar dari tiga klub yang diperjuangkan Liga Primer bertahan hidup di hari terakhir tetapi sebagai netral itu sangat mengasyikkan. Salah satu alasan mengapa kami mencintai sepak bola adalah bahaya yang terkait dengan promosi dan degradasi – ini menambah drama pada tontonan – tetapi hari Minggu akan menjadi 90 menit gejolak emosional bagi pendukung Everton, Leeds, dan Leicester.

Saya merasa sangat merindukan hari-hari radio genggam yang retak di tengah keramaian, dengan orang-orang yang mati-matian berusaha mencari tahu apa yang terjadi di pertandingan lain ketika kelangsungan hidup dipertaruhkan. Riak informasi ketika seseorang mencetak gol atau ada penalti selalu menarik untuk disaksikan. Syukurlah, saya tidak pernah terlibat dalam drama degradasi hari terakhir dalam karier saya.

Tekanan untuk bertahan di Liga Premier telah meningkat selama bertahun-tahun, karena imbalan finansial yang didapat dengan berada di divisi tersebut dan dampak besar yang dapat ditimbulkan oleh degradasi pada sebuah klub. Para pemain itu akan tahu perbedaan antara bertahan dan turun.

Pada hari Minggu ketiga klub memainkan pertandingan kandang yang sangat bisa dimenangkan. Everton menghadapi Bournemouth, yang tidak punya tujuan bermain; Leicester melawan West Ham, yang pikirannya mungkin tertuju pada final Europa Conference League; dan Spurs yang acuh tak acuh melakukan perjalanan ke Elland Road. Tidak ada tempat yang lebih baik untuk memainkan pertandingan sepenting ini selain di depan penonton tuan rumah yang riuh, sangat menginginkan Anda.

Leeds asuhan Sam Allardyce menghadapi Spurs di Elland Road pada hari terakhir. Foto: Tony Obrien/Reuters

Ada banyak alasan mengapa tim-tim ini berada di posisi ini. Everton dan Leeds menghadapi pertempuran serupa tahun lalu, dengan yang terakhir tinggal di hari terakhir. Seharusnya ini menjadi momen untuk merenung dan melakukan perbaikan tetapi mereka sepertinya tidak belajar. Pada awal musim saya pikir mereka akan berada di paruh bawah tetapi berasumsi mereka akan bebas dari bahaya.

Leicester yang berada di tiga terbawah juga mengejutkan saya. Tetapi pemiliknya berada di industri bebas bea dan bisnis mereka terpukul selama pandemi, yang berarti investasi dalam skuat telah turun. Secara historis, Leicester telah mendatangkan pemain bagus dan menjualnya. Ini adalah daftar yang mengesankan, dari N’Golo Kanté hingga Wesley Fofana, dengan Riyad Mahrez, Harry Maguire, dan Danny Drinkwater di antaranya. Mereka menjual pemain top mereka dan berinvestasi kembali dalam skuad tetapi itu tidak berhasil di putaran penggantian terakhir. Leicester bisa berubah dari memenangkan kejuaraan menjadi bermain di Kejuaraan dalam waktu tujuh tahun, yang merupakan perubahan yang dinamis.

Kesamaan yang dimiliki ketiga klub adalah perubahan manajerial. Leeds telah memecat dua manajer dan sekarang memiliki Sam Allardyce yang bertanggung jawab, sedangkan Everton dan Leicester sama-sama memilih untuk melakukan perubahan. Everton tersentak lebih dulu memecat Frank Lampard. Memutar pada bulan Januari memungkinkan Sean Dyche untuk menyampaikan idenya dan membuat para pemain memahami metodenya, dan meskipun skuad tidak selalu sesuai dengan gayanya, sejauh ini telah menuai hasil.

Memecat seorang manajer adalah tongkat atau pelintiran dan mungkin atau mungkin tidak membuahkan hasil. Leeds telah menciptakan ketidakstabilan, dan beralih dari Marcelo Bielsa ke Allardyce hanya dalam waktu 14 bulan merupakan perubahan arah yang besar. Bagi Allardyce, empat pertandingan adalah jendela yang sangat kecil untuk membalikkan keadaan, terutama ketika perekrutan tidak dirancang untuknya. Crystal Palace, Wolves, dan Aston Villa telah menunjukkan bahwa membuat perubahan bisa berhasil Nottingham Forest membuktikan bahwa stabilitas dapat membuahkan hasiljuga.

Sean Dyche di pinggir lapangan di Molineux
Sean Dyche telah menempatkan Everton di posisi terdepan untuk menghindari degradasi. Foto: Shaun Botterill/Getty Images

Masalah Leicester adalah segalanya menjadi basi di bawah Brendan Rodgers. Mereka tidak dapat menyegarkan skuad seperti yang dia inginkan, sehingga musim ini menjadi perjuangan. Pertanyaannya adalah apakah mereka meninggalkannya terlalu lama sebelumnya menghapus Rodgers pada awal April.

lewati promosi buletin sebelumnya

Para pemain Leicester dan Leeds lebih memilih berada di posisi Everton. Sisi Dyche unggul dua poin dari rival mereka dan memiliki takdir di tangan mereka sendiri. Everton menderita masalah cedera Dominic Calvert-Lewin musim ini karena tim menginginkan striker top, titik fokus yang dapat mereka tuju dan yang mencetak gol. Dibutuhkan tekanan dari sisa tim.

Klub mana pun yang turun, ketiganya harus reset. Mereka perlu membuat struktur dan rencana yang jelas, menjabarkan kepada pemain dan penggemar apa yang ingin mereka capai dan tidak menyimpang dari itu. Southampton melakukan penyesuaian itu karena mereka tahu mereka akan berada di Championship dan akan memiliki direktur sepak bola baru di Jason Wilcox dan seorang manajer di Russell Martin yang telah memperjelas filosofinya sepanjang kariernya. Alasan mengapa Brighton dan Brentford menonjol di atas bobot mereka adalah karena mereka telah meletakkan fondasi dan terus bekerja dengan filosofi yang sama terlepas dari siapa yang ada di ruang istirahat. Itu telah membantu mereka mencapai penyelesaian setengah atas.

Terdegradasi bukanlah akhir dari dunia – ini adalah bagian dari siklus sepak bola. Yang lebih penting adalah bagaimana sebuah klub bereaksi. Jika mereka salah, saat itulah masalah sebenarnya bisa dimulai.