Mayoritas Orang Amerika Peduli Tentang Iklim, Hasil Jajak Pendapat AP-NORC/EPIC Baru

  • Bagikan
Mayoritas Orang Amerika Peduli Tentang Iklim, Hasil Jajak Pendapat AP-NORC/EPIC Baru


(WASHINGTON) — Presiden Joe Biden menuju ke KTT iklim PBB yang penting pada saat mayoritas orang Amerika menganggap iklim yang memburuk sebagai masalah yang sangat penting bagi mereka, meningkat dari beberapa tahun yang lalu.

Sekitar 6 dari 10 orang Amerika juga percaya bahwa laju pemanasan global semakin cepat, menurut survei baru dari The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research dan Energy Policy Institute di University of Chicago.

Ketika Biden berjuang untuk meloloskan undang-undang iklim yang signifikan di dalam negeri menjelang KTT iklim PBB minggu depan, jajak pendapat AP-NORC/EPIC yang baru juga menunjukkan bahwa 55% orang Amerika ingin Kongres meloloskan RUU untuk memastikan bahwa lebih banyak listrik negara berasal dari bersih. energi dan lebih sedikit dari batu bara dan gas alam yang merusak iklim.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Hanya 16% orang Amerika yang menentang tindakan seperti itu untuk listrik dari energi yang lebih bersih. Tindakan serupa pada awalnya adalah salah satu bagian terpenting dari undang-undang iklim yang dimiliki Biden di hadapan Kongres. Tetapi proposal Biden untuk memberi penghargaan kepada utilitas dengan sumber energi bersih dan menghukum mereka yang tidak mendapat keberatan dari senator negara bagian batubara, Demokrat Joe Manchin dari Virginia Barat, membuat sesama Demokrat berebut untuk menemukan cara lain untuk memangkas polusi dari pembakaran bahan bakar fosil.

Baca lebih lajut: Rusia Mengatakan Perubahan Iklim Adalah Prioritas Besar. Tapi Tujuan Sebenarnya di COP 26 Akan Memperlambat Kemajuan

Bagi sebagian orang Amerika yang menonton, ini adalah penundaan yang menjengkelkan dalam menangani masalah yang mendesak.

“Jika Anda mengikuti sains, tanda-tandanya ada di sini,” kata Nancy Reilly, seorang Demokrat di Missouri yang pensiun setelah 40 tahun sebagai manajer ritel, dan mengkhawatirkan anak-anaknya saat iklim memburuk. “Sudah ada di sini. Dan apa hal pertama yang mereka mulai permudah untuk menyelesaikan tagihan ini? Perubahan iklim.”

“Itu hanya menjengkelkan,” kata Reilly. “Saya mengerti mengapa, saya mengerti – saya mengerti politiknya. Saya muak dengan politik itu.”

Setelah Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan iklim Paris, pemerintahan Biden berharap dapat membantu menegosiasikan pengurangan emisi besar-besaran secara global untuk memperlambat kenaikan suhu. Tetapi tidak jelas apakah Biden akan bisa mendapatkan undang-undang iklim yang signifikan melalui Kongres sebelum KTT PBB dimulai Minggu.

Secara keseluruhan, 59% orang Amerika mengatakan bahwa pemanasan bumi sangat atau sangat penting bagi mereka sebagai suatu masalah, naik dari 49% pada tahun 2018. Lima puluh empat persen orang Amerika mengutip suara para ilmuwan yang memiliki pengaruh besar pada pandangan mereka tentang perubahan iklim, dan hampir sebanyak, 51%, mengatakan pandangan mereka dipengaruhi oleh peristiwa cuaca ekstrem baru-baru ini seperti angin topan, mantra panas yang mematikan, kebakaran hutan, dan bencana alam lainnya di seluruh dunia.

Selama 60 tahun terakhir, polusi yang dipompa oleh mesin bensin dan diesel, pembangkit listrik dan sumber lainnya telah mengubah iklim dan menghangatkan Bumi sebesar 1,7 derajat Fahrenheit, membuat cuaca ekstrem menjadi lebih ekstrem.

Di Pegunungan Smoky Tennessee timur, situs web pengintip daun tahun ini menyarankan wisatawan dedaunan musim gugur bahwa daun membutuhkan waktu berhari-hari lebih lama dari biasanya untuk berubah dari hijau menjadi oranye dan merah menyala. Ini bukan bukti perubahan iklim sebagai contoh sekali saja, tetapi perubahan khas yang dilihat orang Amerika saat Bumi memanas.

Baca selengkapnya: Mengapa Harapan Memudar untuk KTT Iklim PBB Glasgow

“Biasanya Anda mendapatkan empat musim, musim gugur, musim semi, dan musim dingin, dan berjalan seperti itu. Tapi akhir-akhir ini, tidak seperti itu,” kata Jeremy Wilson, 42 tahun yang memilih independen dan bekerja di taman kursi gantung yang indah yang membawa orang naik ke puncak Pegunungan Smoky. “Sudah jauh lebih panas, atau jauh lebih dingin.”

Tujuh puluh lima persen orang Amerika percaya bahwa perubahan iklim sedang terjadi, sementara 10% percaya bahwa itu tidak terjadi, jajak pendapat itu menemukan. 15% lainnya tidak yakin.

Di antara mereka yang mengatakan itu terjadi, 54% mengatakan bahwa itu sebagian besar atau seluruhnya disebabkan oleh aktivitas manusia dibandingkan dengan hanya 14% yang berpikir — salah, kata para ilmuwan — bahwa itu terutama disebabkan oleh perubahan alam di lingkungan. 32% orang Amerika lainnya percaya itu adalah campuran dari faktor manusia dan alam.

Dan sementara Demokrat lebih mungkin daripada Partai Republik untuk mengatakan perubahan iklim sedang terjadi, mayoritas dari kedua belah pihak setuju bahwa itu terjadi. Itu memecah menjadi 89% Demokrat dan 57% dari Partai Republik.

Jajak pendapat juga mengukur kesediaan orang Amerika untuk membayar biaya pemotongan polusi yang merusak iklim serta mengurangi konsekuensinya.

Lima puluh dua persen mengatakan mereka akan mendukung biaya karbon $ 1 per bulan pada tagihan energi mereka untuk melawan perubahan iklim, tetapi dukungan berkurang karena biaya meningkat.

“Saya akan mengatakan, seperti 5, 10 dolar, selama itu benar-benar digunakan untuk apa yang seharusnya,” kata Krystal Chivington, seorang Republikan berusia 46 tahun di Delaware yang memuji putrinya yang berusia 17 tahun karena telah menghidupkannya kembali. gairah sendiri untuk memerangi perubahan iklim dan polusi.

Bukan konsumen biasa yang harus menanggung beban pembayaran untuk mencegah skenario terburuk perubahan iklim, kata Mark Sembach, seorang Demokrat Montana berusia 59 tahun yang bekerja dalam perbaikan lingkungan.

“Saya pikir itu perlu banyak jatuh pada perusahaan yang bertanggung jawab – dan sayangnya … kebanyakan perusahaan tidak bertanggung jawab,” kata Sembach. “Dan saya pikir perlu ada banyak penolakan tentang siapa yang akhirnya membayar untuk itu.”


Jajak pendapat AP-NORC terhadap 5.468 orang dewasa dilakukan pada 8-24 September menggunakan sampel gabungan wawancara dari AmeriSpeak Panel berbasis probabilitas NORC, yang dirancang untuk mewakili populasi AS, dan wawancara dari panel online opt-in. Margin kesalahan pengambilan sampel untuk semua responden adalah plus atau minus 1,7 poin persentase. Panel AmeriSpeak direkrut secara acak menggunakan metode pengambilan sampel berbasis alamat, dan responden kemudian diwawancarai secara online atau melalui telepon.

Sumber Berita



Source link

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *