Keluarga Australia hampir membunuh arung jeram di Bali | KoranPrioritas.com

oleh -2 views
Keluarga Australia hampir membunuh arung jeram di Bali
 | KoranPrioritas.com

Seorang ibu Australia telah mengeluarkan peringatan kepada para pelancong untuk waspada terhadap kegiatan petualangan saat berada di luar negeri setelah dia dan keluarganya hampir meninggal dalam pengalaman arung jeram ‘mimpi buruk’ di Bali.

Aimee Everard sedang berlibur di Bali, Indonesiadua minggu lalu bersama suaminya, dua anak mereka – berusia tujuh dan sembilan tahun – dan ibunya, ketika rakit mereka terbalik saat menyusuri sungai Ayung, di tenggara pulau itu.

Ibu Ms Everard tersapu ke sungai dan hilang dari pandangan, meninggalkan keluarga tak berdaya menunggu di tepi sungai takut dia sudah mati – sampai dia kemudian muncul dari air dengan penyelamat beberapa jam kemudian.

Pengalaman mengerikan pada 2 Oktober terjadi di sungai yang sama hanya sehari sebelum pria Amerika Robinaugh Clifford Neil, 64, juga menghilang – dan sekarang dianggap tewas.

Sebelum naik pesawat, Ms Everard mengatakan dia dan suaminya berkali-kali memeriksa dengan perusahaan bahwa anak-anak mereka cukup umur untuk berpartisipasi dan diberi tahu bahwa itu cocok untuk siapa saja yang lebih tua dari lima tahun.

Ibu Australia Aimee Everard (foto bersama suaminya) telah mengeluarkan peringatan kepada para pelancong setelah pengalaman arung jeram horor baru-baru ini di Bali

Tapi Ms Everard, yang menemukan arung jeram di Bali ketika dia masih kecil sangat aman hampir membosankan, terkejut sungai itu begitu ‘sibuk’, dengan jeram mengamuk karena hujan baru-baru ini.

Sementara bagian pertama dari perjalanan berjalan dengan baik, bencana terjadi ketika keluarga tersebut mengindahkan instruksi pemandu untuk mengayuh perahu mereka di atas air terjun.

‘Perahu kami langsung tergencet dari depan ke belakang dan kami terjebak di dasar air yang jatuh di air yang paling kuat!’ Ms Everard menulis dalam sebuah posting di Facebook.

Pemandu kami dibuang dan ibu saya dikirim langsung ke bawah air di bawah perahu, suami saya dan saya berpegangan pada anak-anak kami.

‘Kami tidak bisa menemui ibuku, kami terjebak dalam hisapan air ini karena takut kami akan tenggelam juga bersama anak-anak kami!’

Ms Everard mengatakan perahu lain yang sedang berjalan di belakang mereka tidak menyadari keluarga itu terjebak dan turun ke air terjun dan menabrak perahu mereka.

Perahu itu copot dari posisinya.

Semua orang di kapal kedua juga berakhir di sungai, kata Ms Everard, dengan seorang gadis langsung tenggelam, seperti ibunya.

Ketika Ms Everard dan suaminya berkonsentrasi untuk menjaga anak-anak mereka, bersama ibunya mulai mengapung di sungai, mati-matian berusaha berpegangan pada apa pun yang dia bisa.

Foto: Turis berarung jeram di sepanjang sungai Ayung di Bali, di tenggara pulau

Foto: Turis berarung jeram di sepanjang sungai Ayung di Bali, di tenggara pulau

Ms Everard mengatakan sungai (foto) mengamuk di hilir karena hujan baru-baru ini di daerah tersebut

Ms Everard mengatakan sungai (foto) mengamuk di hilir karena hujan baru-baru ini di daerah tersebut

‘Kami meraup pemandu kami ke dalam perahu dan berhasil mendapatkan dayung yang tersesat, dan dua turis Jerman dari perahu lainnya [who were] di dalam air!’ dia berkata.

‘Kami berhasil menarik perahu ke samping dan keluar bersama anak-anak, suamiku berlari melalui hutan di sisi sungai agar ibu tetap dalam pandangannya tetapi tidak berhasil, sungai terlalu cepat!

‘Ibu hanyut di depan kami, kami tidak bisa berbuat apa-apa untuk mendapatkannya!’

Ms Everard mengatakan pemandu dan seorang pria Jerman ‘tanpa pamrih’ melompat ke dalam perahu dan berangkat untuk mencari ibunya saat mereka berdiri tak berdaya menunggu di garis pantai sambil bertanya-tanya apakah dia selamat.

‘Itu benar!’ dia berkata.

‘Jika kita melompat, kita akan berisiko tenggelam juga karena satu perahu tidak akan bisa menyelamatkan kita berdua!! Saya berdiri di sana bersama anak-anak saya dan suami saya tidak tahu harus berbuat apa! Kami hanya terdampar dan tak berdaya!’

‘Saya tidak pernah merasa lebih tidak berdaya atau putus asa pada saat itu!’

Ms Everard mengatakan dia dan suaminya membuat keputusan untuk pergi dan mendaki gunung untuk menyelamatkan anak-anak mereka sambil mengira ibunya sudah meninggal.

Namun, ketakutan mereka segera digantikan dengan kegembiraan ketika mereka setengah jalan mendaki gunung dan mendengar jeritan dan melihat ke bawah untuk menemukan ibu Ms Everard, pemandu, dan pria Jerman berdiri dengan aman di sisi lain sungai.

Para penyintas kecelakaan arung jeram di Ubud saling berpelukan dan menghibur pada 3 Oktober saat upaya peluncuran mulai menemukan Pak Neil

Para penyintas kecelakaan arung jeram di Ubud saling berpelukan dan menghibur pada 3 Oktober saat upaya peluncuran mulai menemukan Pak Neil

Begitu sampai di puncak gunung, Ms Everard mengatakan mereka harus menurunkan truk untuk membawa mereka kembali ke pangkalan selama 40 menit untuk dipersatukan kembali dengan ibunya dan anggota kelompok lainnya.

Ketika mereka akhirnya bersatu kembali, Ms Everard mengatakan dia hanya ‘memegangnya dan menangis’.

‘Kami benar-benar mengira dia sudah pergi! Dia akan mengapung di sungai setidaknya satu kilometer jika tidak lebih!’

‘Mereka menyelamatkannya. Kami sangat berterima kasih!’

Ms Everard mengatakan sangat beruntung ibunya memiliki ‘kecerdasan tentang dia’ dan berkonsentrasi pada bagaimana dia akan mencoba dan menyelamatkan dirinya sendiri.

Dia percaya jika anak-anaknya yang jatuh ke air, mereka akan langsung tenggelam dan akan ‘memegang rasa bersalah’ bahwa dia menempatkan anak-anak dan keluarganya dalam situasi itu selama ‘sisa hidupnya’.

Ms Everard mengatakan dia berbagi pengalamannya bukan untuk menyalahkan tetapi untuk meminta orang lain untuk lebih mempertanyakan keamanan kegiatan rekreasi sebelum melanjutkan, mengatakan seorang pria Amerika meninggal dalam keadaan yang sama pada hari berikutnya.

Menurut outlet berita lokal Coconuts, Mr Neil hilang saat arung jeram di Sungai Ayung dalam kelompok dengan sembilan orang asing lainnya.

Ms Everard telah mendesak para pelancong untuk berhati-hati dan mempertanyakan keamanan kegiatan petualangan di luar negeri.  Foto: Turis menjelajahi Bali

Ms Everard telah mendesak para pelancong untuk berhati-hati dan mempertanyakan keamanan kegiatan petualangan di luar negeri. Foto: Turis menjelajahi Bali

Perahu yang dia tumpangi terbalik di tengah arus yang kuat dan sementara pemandu bekerja untuk mengeluarkan turis dari air ke tempat yang aman, mereka kehilangan pandangan Mr Neil.

Pihak berwenang segera meluncurkan pencarian yang berlangsung tujuh hari sebelum dibatalkan ketika upaya untuk menemukan Mr Neil terbukti tidak membuahkan hasil.

‘Kita seharusnya lebih waspada terhadap sungai setelah semua hujan yang terjadi! Kami seharusnya tahu dan saya tidak akan pernah pergi!’ kata Ibu Everard.

‘Tapi kami melakukannya dan itu sangat traumatis! Kami hampir kehilangan anak-anak kami dan ibuku!

‘Ibu telah keluar dari sini dengan lima jahitan di tangannya, luka dan goresan dan shock! Kami beruntung!!….Kami hampir tidak, dan kami hampir kehilangan segalanya!

‘Tolong gandakan pertanyaan semuanya seperti ini! Saya tidak melebih-lebihkan sama sekali, itu benar-benar sangat dekat!’

Unggahan Ms Everard telah menjadi viral, mengumpulkan lebih dari 3.000 reaksi, ketika warga Australia berkumpul untuk menyampaikan harapan baik mereka setelah nyaris terjadi.

‘Ini seperti membaca naskah film, benar-benar menakutkan. Senang kalian semua baik-baik saja. Seseorang mengawasi kalian semua,’ kata seorang wanita.

‘Kami membawa semua anak kami pada bulan Desember, yang termuda baru berusia 8 tahun. Tunangan saya membaca bahwa dia pada usia yang cukup untuk melakukannya, tetapi saya tidak akan memilikinya… ini telah membantu membuktikan insting ibu saya. Terima kasih,’ kata yang lain.

‘Betapa menakutkannya kalian semua. Sangat senang ibu dan anak-anak Anda selamat,’ kata yang ketiga.