Emisi Karbon Global Telah Kembali ke Tingkat Sebelum Pandemi

  • Bagikan
Emisi Karbon Global Telah Kembali ke Tingkat Sebelum Pandemi


GLASGOW, Skotlandia (AP) – Penurunan dramatis dalam emisi karbon dioksida dari penguncian pandemi telah hampir hilang dalam kepulan asap batu bara, sebagian besar dari China, sebuah studi ilmiah baru menemukan.

Sekelompok ilmuwan yang melacak gas yang memerangkap panas yang menyebabkan perubahan iklim mengatakan sembilan bulan pertama tahun ini menempatkan emisi sedikit di bawah level 2019. Mereka memperkirakan bahwa pada tahun 2021 dunia akan memuntahkan 36,4 miliar metrik ton karbon dioksida, dibandingkan dengan 36,7 miliar metrik ton dua tahun lalu.

Pada puncak pandemi tahun lalu, emisi turun menjadi 34,8 miliar metrik ton, jadi lonjakan tahun ini adalah 4,9%, menurut perhitungan terbaru oleh Proyek Karbon Global.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sementara sebagian besar negara kembali ke tren pra-pandemi, peningkatan polusi China sebagian besar bertanggung jawab atas angka-angka di seluruh dunia yang memantul kembali ke tingkat 2019 daripada turun secara signifikan di bawah mereka, kata rekan penulis studi Corinne LeQuere, seorang ilmuwan iklim di University of East Anglia di Inggris.

Dengan udara bersih yang dramatis pada tahun 2020 di kota-kota dari India hingga Italia, beberapa orang mungkin berharap dunia berada di jalur yang benar dalam mengurangi polusi karbon, tetapi para ilmuwan mengatakan bukan itu masalahnya.

“Bukan pandemi yang akan membuat kita berbelok di tikungan,” kata LeQuere dalam sebuah wawancara di pembicaraan iklim di Glasgow, di mana dia dan rekan-rekannya mempresentasikan hasil mereka. “Itu adalah keputusan yang diambil minggu ini dan minggu depan. Itulah yang akan membuat kita berbelok. Pandemi tidak mengubah sifat ekonomi kita.”

Jika dunia akan membatasi pemanasan global hingga 1,5°C (2,7°F) sejak masa pra-industri, maka hanya tersisa 11 tahun lagi pada tingkat emisi saat ini sebelum terlambat, kata surat kabar itu. Dunia telah menghangat 1,1°C (2°F) sejak akhir 1800-an.

“Apa yang ditunjukkan oleh angka emisi karbon adalah bahwa emisi (mengoreksi penurunan dan pemulihan dari COVID-19) pada dasarnya telah mendatar sekarang. Itu kabar baiknya,” kata ilmuwan iklim Universitas Negeri Pennsylvania Michael Mann, yang bukan bagian dari laporan tersebut. “Kabar buruknya adalah itu tidak cukup. Kita harus mulai menurunkan (emisi).”

Emisi di Cina 7% lebih tinggi pada tahun 2021 jika dibandingkan dengan 2019, kata studi tersebut. Sebagai perbandingan, emisi India hanya 3% lebih tinggi. Sebaliknya, Amerika Serikat, Uni Eropa, dan seluruh dunia yang tercemar lebih sedikit tahun ini dibandingkan tahun 2019.

LeQuere mengatakan lompatan China sebagian besar berasal dari pembakaran batu bara dan gas alam dan merupakan bagian dari stimulus ekonomi besar-besaran untuk pulih dari penguncian. Selain itu, katanya, penguncian China berakhir jauh lebih awal daripada negara-negara lain di dunia, sehingga negara itu memiliki waktu lebih lama untuk pulih secara ekonomi dan memompa lebih banyak karbon ke udara.

“Pemulihan hijau” yang telah dibicarakan banyak negara dalam paket stimulus mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk muncul dalam pengurangan emisi karena ekonomi yang pulih lebih dulu menggunakan bauran energi yang sudah mereka miliki, kata LeQuere.

Angka-angka tersebut didasarkan pada data dari pemerintah tentang penggunaan listrik, perjalanan, hasil industri dan faktor lainnya. Emisi tahun ini rata-rata 115 metrik ton karbon dioksida ke udara setiap detik.

Direktur iklim Breakthrough Institute Zeke Hausfather, yang bukan bagian dari penelitian, memperkirakan bahwa “ada peluang bagus bahwa 2022 akan membuat rekor baru untuk emisi CO2 global dari bahan bakar fosil.”


Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Sumber Berita



Source link

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *