Di Clubhouse, Komunitas Yahudi Global Berakar – Majalah Time.com

oleh -68 views
Di Clubhouse, Komunitas Yahudi Global Berakar - Majalah Time.com


Seperti banyak orang Yahudi di Malam Natal, Jordan Frazes merasa bosan. Dia tidak punya pilihan untuk bertemu dengan teman atau pergi ke restoran Cina; pandemi membuatnya diasingkan di rumah di Chicago bersama orang tuanya. Jadi saat dia mendapat notifikasi tentang ruang “Matzo Ball” di aplikasi audio Clubhouse, dia mengetuk untuk bergabung. “Ini menjadi hal yang histeris saat Anda berbicara dengan orang asing, tapi rasanya sangat nyaman,” katanya; dia bertahan selama enam atau tujuh jam. Sejak itu, Frazes dan kelompok orang Yahudi yang terus berkembang — dari seluruh dunia dan dari semua denominasi — telah membangun komunitas yang sangat terfokus dan berorientasi pada pendidikan di aplikasi, tempat ribuan pendengar dan pembicara menyimak secara teratur untuk acara seperti mingguan Sabat, obrolan selama berjam-jam dari para penyintas Holocaust dan bahkan Passover Seder bertabur selebriti dengan tamu seperti Jeff Garlin dan Ari Melber.

Frazes menganggap dirinya secara budaya Yahudi tetapi tidak terlalu jeli. Tetap saja, dia sadar akan krisis anti-Semitisme yang merebak di seluruh dunia: Serangan anti-Semit mencapai titik tertinggi hampir sepanjang masa pada tahun 2020 menurut Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, yang melacak lebih dari 2.000 insiden anti-Semitisme di AS saja. Etautan xperts meningkatnya kurangnya pendidikan tentang Yudaisme dan sejarah Yahudi. SEBUAH Survei tahun 2020 menunjukkan penurunan yang meresahkan dalam pengetahuan Gen Z dan Milenial tentang fakta Bencana; Sebanyak 63% responden AS tidak tahu bahwa enam juta orang Yahudi terbunuh, dan 11% percaya bahwa orang Yahudi yang menyebabkan Holocaust.

Kurangnya regulasi di media sosial mendorong hal tersebut keterangan yg salah, dan Clubhouse tidak terkecuali. Platform media sosial terbaru dari industri teknologi, yang diluncurkan musim gugur lalu, sekarang mengklaim lebih dari 10 juta pengguna di aplikasi khusus iOS-nya, dan telah bernilai $ 4 miliar per pertengahan April. Aplikasi ini menjadi hit awal untuk selebritas teknologi, bisnis dan musik, dengan penampilan dari Elon Musk, Paris Hilton dan will.i.am. Itu juga telah menjadi fokus perhatian anti-Semit, misoginis, atau ucapan bermasalah lainnya, yang telah membusuk di beberapa sudut aplikasi. Meskipun demikian, komunitas Yahudi yang kuat telah tumbuh di platform tersebut, dengan misi untuk menyebarkan pengetahuan budaya.

Sejak pengalaman Malam Natal yang ditakdirkan itu, Frazes, yang menjalankan sebuah agensi konsultan dan humas menelepon Frase Kreatif, telah menjadi semacam pengguna super, bahkan mengorganisir acara pasca-Shabbat mingguan yang disebut Havdalah. “Kami bertanya-tanya berapa lama komunitas ini akan tetap bersama, dan kami terkadang mengajukan pertanyaan ke ruangan,” kata Frazes. “Tanggapannya: tolong, lanjutkan ini, kami suka ini. Dan tanggapan saya adalah jika kita membuat perbedaan itu dalam kehidupan sepuluh orang, atau kehidupan 30 orang, atau 50 orang, itu membuat perbedaan bagi saya. “

Pengalaman menggunakan Clubhouse mirip dengan berjalan ke gedung universitas raksasa yang seperti labirin: ada ruang kuliah besar yang dipenuhi ribuan orang yang hadir dan hanya beberapa pembicara di atas panggung, dan ada bagian diskusi meja bundar kecil yang terasa seperti tempat nongkrong yang nyaman di antara teman. Anda tidak benar-benar tahu apa yang akan Anda temukan sampai Anda membuka pintu dan mengintip ke dalam. Kadang-kadang Anda akan mendapat kesempatan untuk berbicara; terkadang Anda tidak mau. Karena lonjakan awal akuisisi pengguna baru melambat — di bulan Maret, pertumbuhan pengguna baru turun 72% dari level tertingginya di bulan Februari — beberapa prognostikator sudah memperkirakan masa depan bearish. Persaingan ada di mana-mana: Twitter baru-baru ini meluncurkan Twitter Spaces; Reddit sedang bersiap untuk memulai Reddit Talk; Facebook punya rencana untuk meluncurkan ruang audio sosial langsung.

Tetapi tidak semua telah membangun dunia Yahudi yang hidup sendiri. Adam Swig, direktur eksekutif organisasi nirlaba Nilai Budaya, telah menjadi salah satu penyelenggara paling terkemuka yang memoderasi ruang inklusif berorientasi Yahudi di Clubhouse; ia dan “ruang” Budaya Nilai-nya berada di balik pengalaman Matzo Ball yang pertama itu. Sebelum pandemi, Swig menyelenggarakan acara di negara asalnya San Francisco seperti Shabbat di Symphony dan “Goat My Valentine,” pesta Hari Valentine yang menampilkan — Anda dapat menebaknya — kambing. Dia belajar dengan cepat selama setahun terakhir bagaimana menarik penonton ke acara digital; Zoom Shabbats miliknya, seperti yang berfokus pada solidaritas Hitam dan Yahudi, dan yang bermitra dengan organisasi nirlaba berkebutuhan khusus, menghitung ribuan peserta. Tapi Clubhouse terbukti lebih bermanfaat. “Saya menjangkau ribuan orang secara global, bukan ratusan orang secara lokal,” katanya. Swig mulai menghabiskan 40 jam seminggu di aplikasi.

Sebagian besar waktu telah dihabiskan untuk acara khusus yang menampilkan para penyintas Holocaust. Bahwa generasi muda kurang mendapat informasi tentang peristiwa sejarah yang sangat penting adalah perhatian global; bahkan politisi Jerman waspada tren ini, terutama sebagai kelompok paling kanan mendapatkan tanah di badan legislatif di seluruh Eropa. Swig, bersama rapper Kosha Dillz, membawa korban dan pembicara Holocaust berusia 81 tahun Sami Steigmann ke aplikasi untuk berbagi pengalamannya akhir Januari untuk Hari Peringatan Holocaust Internasional. Ini berakhir dengan maraton 16 jam dalam sebuah ruangan — percakapan terus-menerus melintasi zona waktu, dengan lebih dari seribu penonton dari semua negara, usia, dan latar belakang mendengarkan untuk mengajukan pertanyaan. Swig and Value Culture sejak itu menjadi tuan rumah lebih banyak salon dengan para penyintas. “Sebelumnya tidak pernah [have we had] akses ke audiens global ini, bersama-sama, pada topik ini, ”kata Swig. Bagi pendengar, mendengar langsung dari para penyintas bisa membuka mata.

Kianta Key, seorang ahli strategi media sosial dari Georgia, secara tidak sengaja menemukan pembicaraan tentang Holocaust di suatu sore yang lambat. “Saya tidak percaya ada orang berusia delapan tahun di Clubhouse atau bahwa orang ini, yang pernah hidup dalam kengerian Holocaust, berbagi perjalanannya dengan sekelompok orang asing, ”kata Key. “SAYASaya telah menyamakan pengalaman itu dengan upaya akhir tahun 1930-an untuk mengumpulkan narasi dari orang-orang yang telah diperbudak. ” Aspek audio Clubhouse, kata Key, memperdalam hubungan antarmanusia, menghilangkan sebagian dari kesederhanaan media sosial, dan menumbuhkan empati.

Perspektif Steigmann tentang bertahan dari trauma sangat cocok dengan Key. “HDia tidak mengutuk atau menawarkan apa pun yang bersifat kebencian bagi mereka yang melaksanakan perintah ini atau bagi siapa pun yang menyangkal pengalamannya, ”katanya. “Ini menginspirasi terutama mengingat kekerasan negara terhadap orang-orang kulit hitam dan coklat dan meningkatnya kekerasan anti-Asia selama setahun terakhir. Bagaimana saya bisa mendapatkan kedamaian dan rahmat dari Tuan Steigmann? ”

Untuk Bidisa Mukherjee, seorang analis operasi penjualan area Teluk San Francisco, pembicaraan korban Holocaust telah menjadi penyegar sejarah yang disambut baik. “Saya hanya ingat pernah belajar tentang Holocaust satu tahun dari empat tahun saya di sekolah menengah,” katanya. “Saya pikir mendengar dari mulut seseorang yang telah menjalaninya benar-benar menempatkan banyak hal ke dalam perspektif. Tidak terasa terlalu jauh. ”

Banyak dari pendidikan Yahudi di Clubhouse lebih ringan daripada mendongeng tentang Holocaust. Seringkali, itu hanya kesempatan untuk nongkrong, seperti di Ruang Havdalah. Biasanya, Havdalah — upacara yang menandai akhir resmi Shabbat dan dimulainya minggu baru — adalah pengalaman yang disimpan bagi orang-orang Yahudi yang secara aktif jeli. Tetapi di Clubhouse, semua dipersilakan untuk bergabung dalam obrolan dan menetapkan beberapa niat.

Jonathan Emile, seorang musisi Jamaika-Kanada yang tinggal di Montreal, telah menjadi langganan Havdalah. “Istri saya Ruth sedang menjelajah ketika dia menemukan sebuah ruangan bernama ‘Shabbat Stallone atau Sylvester Shalom. ‘ Dia hanya tertarik, jadi dia bergabung dengan ruangan di mana sekelompok kecil orang baru saja membuat lelucon yang meledak-ledak, ”katanya. (Itu adalah ruang pesta setelah Shabbat, diselenggarakan oleh Swig’s Value Culture.) Itu membuat mereka bergabung dengan ruangan Havdalah lainnya dan menghadiri acara peringatan Holocaust. Baik Emile maupun istrinya bukanlah orang Yahudi, tetapi mereka telah menemukan hubungan dalam komunitas Yahudi di Clubhouse. “Sangat menyenangkan berbicara tentang sekutu, tetapi dengan benar-benar mendengarkan dan berpartisipasi dalam Havdalah atau Shabbat virtual, seseorang dapat benar-benar belajar,” katanya. Selain itu, dia telah menemukan kesejajaran yang berarti antara pengalaman hidupnya sendiri dan pengalaman orang Yahudi yang dia kenal secara online, terutama dalam hal penindasan historis dari kedua kelompok. “[I’ve learned about] perjuangan berat yang terus-menerus melawan rasisme, kerinduan untuk menentukan nasib sendiri, dilukis dalam karikatur, dan perpecahan yang sering dibawa oleh tradisi, trauma, dan kesukuan etnis, ”katanya. “Seringkali kita dilukis dalam stereotip dengan goresan prasangka. Melihat keragaman Yudaisme dalam etnis, ras, dan tradisi pada tampilan penuh melalui kesaksian, musik, dan percakapan benar-benar — benar-benar — kuat. ” Emile menulis lagu berjudul “Moses,” dan dia sering membawakannya di ruang Havdalah Clubhouse, atas permintaan pendengar.

Bagi Frazes, keragaman obrolan telah membantunya lebih terhubung dengan tradisi Yahudi. Swig difokuskan untuk memperluas daya tarik komunitas. “Malam 1.000 Bintang Yahudi, “ empat jam Passover Seder Swig and Frazes membantu mengorganisir selebriti yang menampilkan seperti Tiffany Haddish dan Tori Spelling membawa 43.000 peserta. (Mereka juga menyambut teknisi dengan penjualan file matzo NFT.) Swig bangga atas usahanya, dan melihat kemajuan nyata mendidik kaum muda di aplikasi tentang budaya Yahudi. “Kami melakukannya di Clubhouse, kami berkumpul bersama selama pandemi,” katanya, “dan kami menciptakan masa depan.”

Sumber Berita

banner 300x250





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *