Apa yang Dilakukan Vladimir Putin di Ukraina

  • Bagikan
Apa yang Dilakukan Vladimir Putin di Ukraina


Dalam beberapa pekan terakhir, Rusia telah canggih lebih dari 100.000 tentara ke perbatasannya dengan Ukraina. Pemerintah Ukraina, yang takut akan serangan, telah meminta bantuan Eropa dan AS. Seorang juru bicara Kremlin mengatakan Rusia tidak menimbulkan ancaman kepada siapa pun, tetapi invasi 2014 ke Krimea dan dukungan materialnya yang berkelanjutan untuk pemberontak separatis di wilayah Donbas Ukraina (bersama dengan penolakan terkait yang sama) membuat pejabat Eropa dan AS waspada.

Ketua Uni Eropa Ursula von der Leyen menegaskan Uni Eropa dan AS “sepenuhnya mendukung integritas teritorial Ukraina,” dan bersama-sama mereka secara terbuka membahas langkah-langkah pembalasan, terutama sanksi, jika Rusia melintasi perbatasan. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa serangan Rusia akan menjadi “kesalahan serius” dan AS dilaporkan telah mengirimkan sekitar 80 ton amunisi ke Ukraina untuk mendukung Kyiv.

[time-brightcove not-tgx=”true”]

Apa yang sedang dilakukan Vladimir Putin? Dalam beberapa tahun terakhir, Presiden Rusia telah sepenuhnya menganut gaya Perang Dingin, kata-kata dan tindakan anti-Barat, setidaknya sebagian sebagai sarana untuk meningkatkan peringkat persetujuannya yang merosot. Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan pada bulan Oktober oleh Pusat Levada Moskow menemukan bahwa kepercayaan Rusia pada Putin telah jatuh ke 53%, level terendah sejak 2012. Sejarah menunjukkan bahwa berkelahi dengan Ukraina dapat membantu dengan itu.

Pasukan Rusia, klaim Putin, menanggapi provokasi Barat di Laut Hitam, di mana NATO baru-baru ini menggelar latihan militer tanpa pemberitahuan sebelumnya. Mengapa Rusia, tanyanya, mengabaikan kehadiran kapal perang dan pesawat tempur AS dan Eropa yang bermusuhan begitu dekat dengan garis pantai Rusia? Mungkin juga Putin memberi isyarat kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk tidak mencoba meningkatkan peringkatnya sendiri yang merosot dengan menjadi lebih agresif secara militer dengan pemberontak Donbas dalam beberapa bulan mendatang.

Terlepas dari semua ini, invasi Rusia ke Ukraina tetap tidak mungkin. Tujuh tahun lalu, ketika Putin merebut Krimea sebagai pembalasan atas pergolakan politik di Kyiv yang memaksa Presiden Ukraina pro-Rusia untuk meninggalkan negara itu, pasukannya memasuki satu-satunya bagian Ukraina di mana mayoritas warganya adalah etnis Rusia. Itu menjamin penerimaan yang sebagian besar ramah. Pada saat itu, Kremlin juga memiliki unsur kejutan. Dukungan Rusia berikutnya untuk separatis Donbas Ukraina juga terjadi di sebagian besar wilayah yang bersahabat. Hari ini, agresi Putin telah secara permanen meracuni sikap puluhan juta orang Ukraina terhadap Moskow.


Lainnya dari TIME


Itu sebabnya setiap kemajuan Rusia ke wilayah Ukraina baru akan terbukti sangat mahal bagi Rusia. Ukraina tidak dapat mengalahkan Rusia di lapangan, dan NATO tidak akan bergabung dalam pertempuran, tetapi korban Rusia yang besar dan biaya keuangan untuk menguasai wilayah yang bermusuhan terlalu mahal secara politis bagi seorang Presiden Rusia yang tidak sepopuler dulu. . Bahkan, jajak pendapat Levada lain telah menemukan bahwa meskipun Rusia cenderung menyalahkan Barat atas masalah di Ukraina, mereka tidak berpikir “perang skala penuh” dengan Ukraina akan berjalan baik untuk posisi domestik Putin. Semua yang dikatakan, Ukraina tidak dalam posisi untuk mengabaikan kehadiran tentara Rusia yang tiba-tiba diperluas di sepanjang perbatasannya, dan pejabat AS dan Eropa tahu bahwa pernyataan dukungan mereka yang kurang kuat dapat membuat tindakan Rusia yang bermusuhan lebih mungkin terjadi. Risiko perang tetap rendah, tetapi tidak ada yang akan bersantai sampai tentara Rusia itu mundur.

Sumber Berita



Source link

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *