Alex de Minaur siap untuk ‘pertarungan mutlak’ dengan Carlos Alcaraz di final Queen’s Club | Tenis | KoranPrioritas.com

oleh -8 views
Alex de Minaur siap untuk ‘pertarungan mutlak’ dengan Carlos Alcaraz di final Queen’s Club |  Tenis
 | KoranPrioritas.com

Alex de Minaur telah menyerap kata-kata penyemangat dari Lleyton Hewitt saat dia ingin meniru pahlawan masa kecilnya dengan kemenangan Queen’s Club.

De Minaur membuat kemajuan yang lebih mencolok pada hari Sabtu, menjadi orang Australia pertama sejak Hewitt 17 tahun lalu yang mencapai final tunggal di lapangan rumput yang terhormat. Wimbledon pemanasan.

Petenis nomor satu putra nasional itu mendapatkan salah satu kemenangan terbaik dalam karirnya untuk mengalahkan bintang muda yang sedang naik daun Holger Rune 6-3 7-6 (7-2) dengan tampilan semifinal yang rapi. Dan sekarang dia menghadapi anak berusia 20 tahun lainnya, Carlos Alcarazdi final hari Minggu, mengetahui kemenangan terbesar dalam karirnya dapat mencegah petenis muda Spanyol itu kembali ke peringkat 1 dunia.

Bahkan Alcaraz yang melambung tinggi mengakui bahaya dari petenis Australia berusia 24 tahun itu saat ia menyebut de Minaur sebagai favorit untuk memenangkan gelar Ratu. Sejak idola de Minaur, dan sekarang kapten Piala Davis, Hewitt memenangkan gelar terakhir dari empat gelarnya pada tahun 2006, seorang pria Australia memperebutkan final Queen.

“Dia telah menjadi mentor yang hebat dan kapten Piala Davis saya, dan dia telah mengirimi saya pesan minggu ini, hanya memberi tahu saya setelah setiap pertandingan ‘pekerjaan bagus, kerja bagus’. Positif saja, hanya berada di sana, ”ungkap de Minaur.

“Dia pasti melacak setiap pertandingan saya,” tambah Sydneysider, yang akan mengadakan makan malam pra-Wimbledon di Eastbourne minggu depan dengan mantan juara dan pemain Aussie yang terikat All England lainnya.

Adapun untuk bergabung dengan Hewitt di antara 26 pemenang Australia di Queen’s Championships yang berusia 133 tahun, de Minaur tersenyum: “Dia bermain cukup baik di sini selama bertahun-tahun, rekor yang cukup bagus. Saya agak jauh dari itu, tapi saya ingin sekali bisa menempatkan nama saya di trofi besok.”

De Minaur harus menemukan level baru untuk mengalahkan Alcaraz, yang menunjukkan dengan kemenangan briliannya 6-3 6-4 atas Sebastian Korda di semifinal lainnya bahwa dia belajar dengan cepat di lapangan di mana dia mulai merasa seperti seorang veteran.

Alex de Minaur menyelam untuk melakukan net shot dalam kemenangannya di semifinal atas Holger Rune di Queens Club. Petenis Australia itu menghadapi Carlos Alcaraz di final. Foto: Shaun Brooks/Action Plus/Shutterstock

“Saat ini saya merasa seperti bermain selama 10 tahun di lapangan rumput, itu sesuatu yang gila bagi saya,” kata Alcaraz, yang akan menjadi unggulan pertama Wimbledon jika dia mengalahkan de Minaur sambil tersenyum. “Tapi saya akan mengatakan dia adalah favorit dengan level yang dia mainkan saat ini.”

Pujian Alcaraz dibenarkan. De Minaur menghasilkan kemenangan yang sangat dicapai, membuat hanya satu kesalahan sendiri pada set pembukaan saat ia mengalahkan Rune pada sore yang panas ketika suhu yang melonjak membutuhkan dua penghentian terpisah bagi penonton di tribun untuk menerima bantuan medis.

lewati promosi buletin sebelumnya

Khas dari pria sejatinya, de Minaur meluangkan waktu dalam wawancara pasca-pertandingan di lapangan untuk menanyakan kesehatan pasangan tersebut.

Rune nomor 6 dunia Denmark masih menemukan jalannya di rumput dan, meskipun daya tembaknya unggul, tidak bisa menghadapi pukulan datar dan pendekatan irisan Australia saat ia berjuang untuk pulih dari istirahat game pertama yang ceroboh.

Melayani dengan sedikit panas ekstra, de Minaur tidak patah satu kali pun saat menghasilkan beberapa break sendiri dalam perjalanannya menuju kemenangan yang mengulangi kemenangan yang diperolehnya atas petenis Denmark itu sebelum melanjutkan untuk memenangkan gelar terbesarnya di ATP 500 Acara Acapulco pada bulan Maret. Kemenangan di Queen’s akan melebihi itu.

Ditanya apakah dia bisa tampil lebih baik melawan Alcaraz di lapangan rumput setelah kekalahannya yang menyakitkan di lapangan tanah liat Barcelona tahun lalu ketika dia menahan dua match point sebelum kalah, de Minaur tersenyum.

“Carlos, dia menemukan pijakannya di rumput dan memainkan tenis yang hebat. Ini akan menjadi pertarungan mutlak.”