Prioritas Kesehatan

Meningkatnya Kepatuhan Protokol Kesehatan Saat PPKM Mikro Sejalan Dengan Penurunan Kasus Positif – Berita Terkini


Foto oleh Mardji - Medcom

Foto oleh Mardji – Medcom

JAKARTA – Perkembangan kasus positif Covid-19 dan monitoring kepatuhan protokol kesehatan perlahan menunjukkan perkembangan ke arah yang positif. Hal ini terlihat selama penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) tingkat kabupaten/kota dan dilanjutkan dengan PPKM Mikro tingkat RT/RW. 

Meski demikian, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito masih memberi catatan, bahwa perkembangan ini dinilai belum memuaskan. “Terlihat data tingkat kepatuhan protokol kesehatan, tampak tidak berhasil meningkatkan angka kepatuhan masyarakat untuk memakai masker,” jelasnya memberi keterangan pers perkembangan penanganan Covid-19 di Graha BNPB, Selasa (16/2/2021) yang disiarkan kanal YouTube BNPB Indonesia. 

Ia lanjut menjabarkan, dari data menunjukkan terdapat penurunan jumlah kabupaten/kota dalam kepatuhan memakai masker. Padahal saat diberlakukannya PPKM jumlah kabupaten/kota yang patuh lebih dari 75%. Namun dengan diterapkannya PPKM Mikro tingkat kepatuhan kembali naik. 

Dan diyakini dengan pengawasan di wilayah terkecil bermanfaat terhadap proses pengawasan yang lebih ketat. Untuk itu peran Pos Komando (Posko) daerah agar terus ditingkatkan. Agar kedepannya jumlah kabupaten/kota yang patuh memakai masker meningkat. 

Lalu, untuk tingkat kepatuhan menjaga jarak dan menghindari kerumunan, jumlah kabupaten/kota lebih dari 75% dan cenderung meningkat tiap minggunya. “Saya harapkan tren ini dapat dipertahankan, sekaligus mengingat kita telah memasuki masa PPKM Mikro. Saya harapkan peran serta posko untuk mengawasi kegiatan masyarakat di daerahnya masing-masing,” pinta Wiku. 

Selanjutnya, melihat perkembangan angka kasus positif selama PPKM dan PPKM Mikro, grafiknya belum konsisten menunjukkan naik ataupun turun setiap minggunya. Namun pada minggu pertama PPKM Mikro, angka penambahan kasus mingguan menurun drastis. Dan hal ini sejalan dengan meningkatnya tingkat kepatuhan menjaga jarak dan menghindari kerumunan. 

Angka kasus positif ini dalam beberapa minggu kedepan akan dievaluasi kembali. Dan mengingat tingkat kepatuhan protokol kesehatan meningkat tajam, kemungkinan besar angka kasus positif dalam beberapa minggu kedepan akan menurun. Dan  diharapkan kabupaten/kota dengan angka kepatuhan lebih dari 75%, agar mempertahankan kedisiplinannya demi meminimalisir angka kasus positif mingguan tingkat nasional. 

Dan perkembangan baik ini tentunya harus terus  dipertahankan. Dan upaya-upaya penanganan Covid-19 yaitu testing (pemeriksaan), tracing (pelacakan) dan treatment (perawatan) harus terus ditingkatkan sejalan dengan kepatuhan terhadap protokol kesehatan. 

Penularan Covid-19 baru dapat dikatakan menurun apabila jumlah pemeriksaannya konsisten tinggi diringi penambahan kasus positif yang terus menurun. “Ini berarti positivity rate atau jumlah kasus positif dari jumlah total orang yang diperiksa, angkanya semakin berkurang,” pungkas Wiku. 
 

Jakarta, 16 Februari 2021

Tim Komunikasi Komite Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dan Pemulihan Ekonomi Nasional

ISTA/QQ/KRS



Source link

the authoradmin

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas