Taliban Tuduh Militer Amerika Langgar Perjanjian - Koran Prioritas
Prioritas Internasional

Taliban Tuduh Militer Amerika Langgar Perjanjian

7Views
Koran Prioritas



Kelompok pemberontak Taliban, Minggu (19/10), menuduh militer Amerika melanggar perjanjian perdamaian yang telah disepakati kedua pihak pada Februari lalu, dengan melancarkan “serangan udara besar-besaran” di bagian selatan propinsi Helmand dan beberapa daerah lain yang dikuasai Taliban.

Juru bicara Taliban Muhammad Yousuf Ahmadi mengatakan perjanjian yang ditandatangani di Doha, Qatar, pada 29 Februari lalu melarang pasukan Amerika melancarkan serangan udara di daerah-daerah di luar zona tempur atau dalam pertempuran aktif. “Semua isi perjanjian Amerika-Taliban itu tidak ambigu, tetapi pihak lawan dalam banyak kesempatan telah melanggar komitmennya dan terlibat aksi provokatif dan pemboman di zona non-tempur,” ujar Ahmadi.

“Kami dengan tegas menolak klaim Taliban bahwa Amerika telah melanggar Perjanjian AS-Taliban. Serangan udara Amerika di Helmand dan bagian barat propinsi Farah telah dilakukan dan akan terus berlanjut semata-mata untuk membela ANDSF (Pasukan Keamanan dan Pertahanan Nasional Afghanistan.red) ketika mereka diserang oleh Taliban,” demikian cuit juru bicara militer Amerika, Kolonel Sonny Leggett.

Ditambahkannya, serangan itu konsisten dengan perjanjian Amerika-Taliban dan kesepahaman antara Amerika-Afghanistan.

Cuitan ini juga ditegaskan oleh Penjabat Duta Besar Amerika Untuk Afghanistan Ross Wilson.

Bulan lalu Taliban melancarkan serangan ofensif berskala besar di Helmad, merebut wilayah di dan sekitar Lashkargah, yang merupakan ibu kota propinsi itu; dan memblokir jalan-jalan menuju ke kota.

PBB mengatakan pertempuran itu telah membuat lebih dari 35 ribu warga sipil mengungsi dan menewaskan sekitar 200 orang di propinsi yang dikuasai Taliban itu. [em/jm]



Source link

Koran Prioritas
admin
the authoradmin

Leave a Reply